Bubur Ayam East Surabaya' Lowcost Streetfood Traditional

Bubur Ayam Spensix

April 11, 2016

Wooohoo! Akhirnya kembali streetfood-ing, tapi kali ini temanya sarapan pagi! Hayo ngaku, siapa yang gapernah sarapan karena kebiasaan tidur siang? *menuding diri sendiri* 😛 Makanan yang paling enak dimakan buat sarapan itu salah satunya adalah Bubur Ayam. Bubur Ayam di Surabaya ada yang terkenal banget, namanya “Bubur Ayam Priangan” yang terletak di Jalan Jawa. Namun, kebanyakan orang sering bilang Bubur Ayam Spensix, karena lokasinya berdekatan dengan SMPN 6 Surabaya.

DSCF9318

Bubur yang satu ini buka dari jam 06.00 sampe sehabisnya. Kalo habis, biasanya mah jam 9 pagi udah abis. Hayo ngaku, kamu buburnya udah abis, eh barusan bangun. Ahaha..

Emang serame apa sih Bubur Ayam yang satu ini? Ya, kira kira serame ini lah. Anyway, aku datang saat tanggal merah, jam 08.00. Ramenya kayak gini, desak-2an, ga kedapetan tempat duduk, harus sabar dan teriakin mamang buburnya biar cepet dibikinin.

DSCF9322

Ruame banget cyinnn

Apa sih yang bikin istimewa dari bubur yang satu ini? Sebenernya sih, sama aja kayak yang lain. Buburnya menurutku sedikit encer, ditambah topping sewajarnya bubur: Cakue, Suwiran Ayam, Kacang Kedelai, Bawang Goreng, Daun Bawang. Harganya 11.000 untuk bubur original.

Plusnya, disini kalian bisa tambah ati, ampela, atau dua duanya cukup dengan 5.000 rupiah saja! Karena aku ga suka makan hati *jiah baper* jadinya aku pesen ampela aja deh. Dan boleh >< kalian juga bisa tambah kacang kedelai sepuas kalian.. Hehehe.. Sambel dan kecap juga sepuasnya. Dan jangan takut ‘kesereten’, ada ibu ibu berjualan mulai dari aqua sampe es teh! *maksudnya minumannya cuma ada 2 macam itu aja sih*

Si admin… pagi pagi minum es teh ya? Ya maklum, habis gelundungan dikasur malemnya, bangunnya haus shay.. *alesan mulu*

Ada teh anget juga kok anyway peeps!

DSCF7983

Kondisi disana gimana tuh min? Emang ada tempat duduknya? Ya ada sih sebenernya. Kursi memanjang, dan juga duduk lesehan di trotoar. Karena rame  banget, aku jadi sungkan buat ngefotonya. Ya, kurang lebih seperti ini lah:

DSCF9323

Karena biasanya aku kurang puas dengan porsinya, jadi aku mbungkus deh buat makan dirumah lagi. Ya maklum, makan bubur doang ga bikin aku kenyang sih :’). Kalo dibungkus, entah kenapa perasaanku merasa kalo buburnya porsinya jadi lebih banyak *lol*. Tapi kalo dibungkus, jangan sampe dimasukin ke kulkas terus dipanasin, rasanya ga bakalan sama. Akan terasa hampa… eh hambar…

Meskipun pinggir jalan, tapi enak dan sejuk, rindang gitu karena dibawah pepohonan. >< So, siapa aja yang udah pernah cobain ini? Gimana pendapat kalian?

Safe Budget: 20k/person

Parking Lots:  Parkir dipinggir jalan raya.
Wifi: No
Payment methods: Cash Only
Dresscode: Casual.
Stop Kontak/Electrical Station: No
Ambience: Outdoor Smoking
Alamat: Jln. Jawa No. 10, Surabaya (sebelah G-Suites Hotel Gubeng)
Opening Hours:  Senin – Minggu 06.00 – habis (estimasi habis di 09.30)

You Might Also Like

2 Comments

  • Reply 1 April 22, 2016 at 9:38 am

    1

    • Reply 1 April 22, 2016 at 9:40 am

      1

    Leave a Reply